Petroma Pelopor Revolusi Energi Hijau Terbarukan

0

[ad_1]

MONTREAL, KANADA, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Ketika efek dari situasi bumi menjadi semakin jelas, melalui fenomena cuaca ekstrem dan kebutuhan untuk beralih ke energi terbarukan menjadi lebih mendesak, Petroma, sebuah perusahaan di Mali negara di Afrika barat, memimpin revolusi yang benar-benar dapat mengubah segalanya.Petroma merupakan sebuah perusahaan riset Kanada yang dipimpin oleh Aliou Boubacar Diallo, seorang pengusaha Mali, sedang mengujicoba listrik hidrogen alami dari sebuah desa di Mali. Ini adalah perusahaan pertama yang mampu memainkan peran perintis sebagai pengubah permainan dalam menghasilkan listrik dari hidrogen alami untuk planet ini.Jika pabrik percontohan Petroma di Bourakébougou berhasil direplikasi pada skala industri, Petroma dapat menjamin Mali sumber daya hijau yang bersih dan bahkan ekspor. Selain itu, Petroma akan menunjukkan kepada dunia cara baru menggunakan hidrogen sebagai salah satu bahan bakar non-polusi dan menghasilkan listrik murah. Keberhasilan pabrik Bourakébougou memberi para ilmuwan alasan untuk mengeksplorasi janji hidrogen alami sebagai alternatif yang layak untuk bahan bakar fosil.Baik sains dan seni sedang mengerjakan proyek inovatif Petroma ini. Dari sudut pandang ilmiah murni, idenya relatif sederhana, karena hidrogen adalah gas yang paling energetik dan dianggap sebagai kandidat yang baik untuk menggantikan bahan bakar fosil, ketika dunia terus menuju ke fase keluar dari karbon. Dari segi seni, sepertinya lebih rumit. Itu adalah lompatan keyakinan ketika Mr. Diallo memulai proyek percontohannya pada tahun 2012 di Bourakébougou, 60 km timur laut dari ibukota Malia, Bamako.Masyarakat setempat telah menemukan area besar cadangan hidrogen alami cukup santai 15 tahun yang lalu, ketika Petroma membangun fasilitas untuk memblokir gas hidrogen yang mendesis dari tanah. Setelah itu, tidak ada yang memperhatikan potensi hidrogen di kawasan itu sampai Diallo dan perusahaannya Petroma memperoleh lisensi gas hidrogen di Bourakébougou. Ketika para ilmuwan menemukan hidrogen alami yang berlimpah, termasuk 98% hidrogen dan 2% metana, Diallo menggunakan uangnya untuk mendanai unit percontohan di Bourakébougou dan mulai memproduksi listrik.”Hidrogen alami adalah peluang bagi Mali untuk menjadi pemimpin dunia dalam bidang produksi listrik dari hidrogen alami tanpa emisi CO2,” kata Mr Diallo.Tetapi segalanya tidak sepenuhnya jelas dan lancar sampai awal 2000-an, ketika Petroma mencari lisensi untuk membeli atau menyewa cadangan hidrogen besar di Bourakébougou. Sampai 2010 tidak ada konsensus bahwa hidrogen alami ada di tanah sebagai sumber daya yang cukup besar untuk eksploitasi industri. Proses yang paling umum digunakan untuk membuat hidrogen memerlukan dekomposisi gas alam atau elektrolisis air, yang keduanya sangat mahal dan menyebabkan produk sampingan yang tidak diinginkan.Hidrogen dalam bentuk bebas dikatakan langka, tetapi setelah para ilmuwan mengkonfirmasi area hidrogen gratis dengan cadangan besar di Rusia utara, dua ahli Perancis Eric Deville dan Alain Prinzhofer mengunjungi daerah ini dan menulis sebuah buku berjudul “Hidrogen Alami. Revolusi Energi Selanjutnya?. Tahun lalu, film dokumenter “At War With The Dinosaurs” oleh pembuat film John Michael Parkan dan Shelley Tabor menciptakan gebrakan besar bagi ekonomi hidrogen. Kedua pembuat film berpendapat, unsur paling berlimpah di alam semesta, hidrogen adalah langkah selanjutnya dalam evolusi energi alam.Dan Hydro Council, sebuah inisiatif yang dipimpin oleh CEO lebih dari 60 perusahaan energi, transportasi, dan industri terkemuka dunia, telah diinisiasi untuk mengembangkan ekonomi hidrogen. Perwakilan Dewan Hidrogen meramalkan bahwa, pada tahun 2050, hidrogen dapat menyediakan hampir seperlima dari total konsumsi energi dan mengurangi emisi karbon sekitar enam miliar ton dibandingkan hari ini.Jika unit percontohan Petroma di Bourakébougou tampaknya merupakan ilustrasi perdebatan yang kecil namun kuat, maka cobalah untuk mempertimbangkan apa yang bisa dijanjikan di masa depan. Menurut penelitian ilmiah, cekungan Bourakébougou mungkin memiliki jumlah hidrogen yang jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.Sebuah artikel yang diterbitkan oleh Profesor Alain Prinzhofer dan timnya di International Journal of Hydrogen Energy pada Oktober 2018 mencatat bahwa hidrogen di wilayah Bourakébougou “serupa.” “Kemurnian padanan” Bourakébougou dan geokimia permukaan menunjukkan bahwa “keberadaan hidrogen dapat meluas hingga jarak lebih dari 150 km”.Menurut perkiraan ini, area yang mengandung hidrogen alami akan sekitar 20 kali lebih besar dari prediksi sebelumnya. Jika itu masalahnya, maka Alain Prinzhofer dan rekan-rekannya akan membuka “prospek baru untuk ekstraksi hidrogen skala industri di masa depan dan akan menyoroti potensi manfaat ekonomi.” kegiatan hidrogen alami di daerah daratan di pantai. “Manfaat” akan jauh melampaui nilai nyata hidrogen alami sebagai sumber energi yang tidak berpolusi. Produksi listrik dari hidrogen alami akan jauh lebih murah daripada memproduksi listrik di pabrik, baik dari energi fosil, elektrolitik atau gas.Semua itu akan membawa Mali, negara yang baru-baru ini menarik perhatian dalam arti negatif karena campuran beracun dari kompetisi Muslim, jihadisme, dan pemerintahan yang buruk, ke dalam aliansi inovator global. Dan pangkalan Petroma di Bourakébougou akan menjadi uji kasus utama untuk proyek serupa di tempat lain, karena dunia saat ini sedang berjuang untuk mengkonversi menjadi energi bersih.

[ad_2]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here